Categories
Curhat Random

Bertanggung Jawab Itu……….

Disclaimer : Tulisan ini mengandung unsur ketidakjelasan yang sangat tinggi tapi tolong bacalah sampai selesai. Siapa tahu kalian suka wkwkwk #apasih

Sebelum mulai menulis panjang kali lebar eh tapi kayanya engga panjang-panjang banget sih ini, tapi engga apa-apa deh, gue tetep mau bilang kalau cerita kali ini masih berhubungan dengan nasehat yang Pak Andi kasih buat gue hahahaha.

Ya Allah ini kalau Pak Andi tahu, kata-katanya banyak yang gue jadiin konten bakal di kasih SP engga ya gue? wkwkwk enggalah lah yak, kan Pak Andi baik hahaha (nanya sendiri, jawab sendiri)

Pak Andi itu seriiing banget kasih nasehat ke gue, entah gue nya yang dablek atau memang keoonan gue melebihi Standar Nasional Indonesia, tapi misalnya gue dikasih nasehat A ehh ndilalah nanti bakal ada tingkah atau kelakuan gue yang bikin gue dapat nasehat lagi kadang nasehatnya diiringi dengan omelan juga wkwkwk. Gitu waeee sampe kadang gue ngerasa gak enak hati dan merasa “kok gue bisa gitu sih” atau “Kayaknya gue engga cocok deh kerja sama Pak Andi” daaan masih banyak siih pikiran-pikiran lainnya, yakali gue tulis semua nanti kalian tau dong apa yang sebenernya sering gue pikirin #BodoamatSer

Nasehat yang terakhir gue dapat dari Pak Andi adalah tentang tanggung jawab. Tanggung jawab apa sih? yaa tanggung jawab, kalian tau kan? yang kalau menurut pelajaran PPKN berarti kewajiban dalam menanggung dan memikul segala sesuatu yang telah atau sudah terjadi dan dialami. Baku banget yaa?

Kalau versi Pak Andi gini :

Saat kamu sudah memikirkan segala sesuatu juga memikirkan segala resiko yang akan terjadi dalam setiap hal yang kamu lakukan maka itu disebut sebagai TANGGUNG JAWAB.

Tapi lain halnya, kalau kamu melakukan sesuatu tanpa berpikir, yang penting jalan dulu dan saat terjadi sesuatu kamu siap memasang badan itu namanya BERANI MATI bukan tanggung jawab.

Paham Sri? paham Pak. Apaaa?? (lalu gue mengulangi apa yang Pak Andi katakan)

Apakah cukup sampai disitu? oh tentu tidaak Fergusoooo, masih ada kelanjutannya. Pak Andi kasih gue contoh soal.

Jadi Sri, misalnya kamu perang, kamu tau lawan kamu punya senjata sedangkan kamu engga, tanpa mikir gimana cara ngelawannya tapi kamu udah maju paling depan. Itu namanya apa Sri?

YAA NYARI MATI PAK

Lalu Pak Andi dengan setengah ketawa bilang “Jadi udah pahaam yaa sekarang?” HO’OH PAK

Gue sadar banget, kalau setiap hal yang diucapkan sama Pak Andi itu engga ada yang salah, bahkan cara penyampaiannya pun benar. Walau Pak Andi keliatannya orang yang galak, tapi sebenernya selama kita bener Beliau engga akan marah-marah juga (yaeyalaah), yaaaaaa walauuuu kadang-kadang kalau minta sesuatu A besok bisa berubah B giliran dikonfirmasi bilangnya “Ah masaaa sih saya bilang gitu?” atau gaya bercandanya yang sering garing daaaaaan termasuk orang yang engga bisa berbasi-basi. But its okay, engga ada manusia yang sempurna #Naonih

Oh yaa, kalau lagi eling nih, gue paham banget kenapa gue sering capek ngadepin Pak Andi. Sebenernya bukan Pak Andi yang bikin capek, tapiii gue capek menghadapi kesalahan-kesalahan yang gue lakuin. Ibaratnya gini, kalian udah membangun sesuatu (katakanlah itu karakter) nah ternyata sesuatu yang udah kalian bangun itu mempunyai titik-titik kesalahan dan buaaanyaaak. Pasti capek kan kalau harus membangun ulang? yaaa gituuu analogiii

Gue sadaaaarrrrr tapi tetep ajaaa gue capek dan merasa “kayanya engga bisa deh kalau dilanjut” gituuuuuuuu gaeeessss paham kaan?

UDAH GITU AJA, KALIAN NYESEL GAK BACA SAMPE AKHIR? WKWKWKWK

SUDAAAH MALAM, IKAAAN BOBO

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *